Facebook

Bank Sentral Eropa Sebut Bitcoin Menjadi Tidak Relevan Karena Jarang Digunakan untuk Transaksi

FacebookIndonesiaredditpinterestlinkedinsuratoleh bulu

Apakah relevansi Bitcoin akan segera berakhir? Di tengah tahun yang mengerikan untuk crypto, Bank Sentral Eropa secara resmi merilis laporan yang menunjukkan jarang digunakan untuk transaksi legal. Laporan tersebut menyatakan bahwa Bitcoin berada di jalan menuju ‘tidak relevan’ yang merupakan hal terburuk yang ingin didengar investor. Ini mengikuti nada yang baru-baru ini ditarik oleh regulator AS, menciptakan prospek yang sangat negatif untuk pasar crypto.

Ini merupakan tahun yang sulit bagi crypto dan terutama Bitcoin. Harga telah turun menjadi di bawah $ 17.000 lagi, dan semuanya tidak terlihat bagus sama sekali. Pasar crypto berantakan, dan sepertinya tidak ada jalan keluar. Dengan laporan negatif Bank Sentral Eropa yang seburuk itu, cukup jelas bahwa cahaya di cakrawala tampaknya memudar. Apakah laporan itu benar, atau apakah ECB melebih-lebihkan fakta?

Kritik yang Ketat

Ini bukan pertama kalinya Bank Sentral Eropa mengkritik Bitcoin. Atau kripto secara umum. Ia bahkan mendesak regulator untuk tidak memberikan crypto legitimasi pada token digital, membuat semuanya menjadi usang. Bitcoin telah menderita akibat faktor lain, tetapi dorongan terus-menerus dari Bank Sentral Eropa telah memperburuk keadaan.

Tidak heran jika harga Bitcoin mengalami penurunan tahun ini tidak seperti sebelumnya. Lebih dari setahun yang lalu, hampir mencapai rekor $ 70.000. Segalanya menjadi buruk sejak saat itu. Bitcoin telah kehilangan lebih dari 80% nilainya, saat ini bertahan hidup dengan harga sekitar $17.000. Baru-baru ini menemukan stabilitas di $20.000, tetapi menurut pejabat ECB, itu adalah ‘kegaduhan terakhir yang diinduksi secara artifisial’ sebelum mencapai jalan yang tidak relevan. Kemudian crypto exchange FTX bangkrut dan mengirim harga ke compang-camping. Harga Bitcoin turun di bawah $16.000, namun berhasil naik hingga $17.000 saat ini.

ECB mengatakan bahwa karena Bitcoin tidak menghasilkan arus kas atau dividen, Bitcoin tidak dapat digunakan secara produktif. Juga tidak memberikan manfaat sosial. Namun, menurut para ahli crypto, laporan tersebut bias didorong secara emosional dan tidak memiliki poin data yang kuat. Misalnya, seorang analis memposting laporan yang mengatakan bahwa hanya 0,15% dari transaksi kripto yang terkait dengan aktivitas kriminal dibandingkan dengan 5% mata uang tradisional.

Apakah Anda akan melihat ECB memukul Euro? Tentu saja tidak.

Bank Swasta Terus Menunjukkan Dukungan

Sementara bank sentral di banyak negara menolak kredibilitas crypto, bank swasta terus menunjukkan dukungan. Itulah yang terjadi pada Goldman Sachs, Wells Fargo, Citigroup, Bank of America, Deutsche Bank, Morgan Stanley, HSBC, UBS, dan Commonwealth Bank of Australia. Bank dan organisasi keuangan ini terus mendukung cryptocurrency dengan satu atau lain cara dan telah mendukung beberapa perusahaan crypto.

Tentu saja, ini tidak seperti hal-hal yang cerah untuk cryptocurrency saat ini. Tapi, Bitcoin masih menjadi duri di pihak ECB, jadi tidak heran ada laporan negatif. Jika Anda bertanya kepada kami, itu bukan yang pertama atau yang terakhir. Crypto akan bertahan, seperti yang terjadi di masa lalu. Selama kita semua menyimpan koin di masa sulit, pasar akan tetap ada.

Author: Walter Butler