Facebook

Nigeria Akan Menjadi Negara Berikutnya yang Melegalkan Bitcoin

FacebookIndonesiaredditpinterestlinkedinsuratoleh bulu

Daftar negara yang membuat tender legal Bitcoin terus bertambah setiap tahun. El Salvador menjadi yang pertama di dunia tahun lalu, dan sejak itu, Republik Afrika Tengah melakukan hal yang sama. Banyak negara lain telah mempertimbangkan langkah yang sama sebagai solusi untuk masalah keuangan mereka. Nigeria akan menjadi yang berikutnya, karena pemerintah baru saja membuka jalan bagi undang-undang baru yang akan menjadikan Bitcoin legal tender.

Tidak ada yang pasti, tetapi jika RUU itu disahkan — dan ada kemungkinan besar itu akan terjadi — amandemen hukum akan mengatur crypto dan Bitcoin. Ini sangat kontras dengan keputusan pemerintah Nigeria tahun 2021 yang secara efektif melarang penggunaan Bitcoin, yang mengakibatkan melonjaknya perdagangan koin peer-to-peer.

Berdasarkan UU tahun 2007

RUU yang baru diusulkan didasarkan pada Undang-Undang Investasi dan Sekuritas 2007. Itu berusaha untuk mengatur cryptocurrency dan mengakui Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah untuk berbagai jenis investasi. Pada tahun 2021, pemerintah mengakui bahwa Nigeria telah mempercepat adopsi Bitcoin setelah melihat volume Bitcoin peer-to-peer. Itu termasuk yang tertinggi di dunia, yang menyebabkan pemerintah melarang penggunaan Bitcoin. Itu mengirim surat yang melarang organisasi bisnis dan keuangan untuk berurusan dengan cryptocurrency.

Setahun kemudian, negara Afrika sedang dalam proses untuk melegalkan crypto. RUU itu didorong oleh Babangida Ibrahim, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Komite semua Pasar Modal dan Lembaga di negara ini. Dia mengatakan bahwa Nigeria telah tertinggal beberapa langkah dalam hal regulasi industri. Jika Nigeria ingin menjadi negara modern, ia harus memperbarui undang-undang crypto dengan praktik global.

Sebagai negara terpadat di Afrika, Nigeria telah mengalami kesulitan keuangan. Solusinya tidak mungkin segera dengan utang negara yang menumpuk, dan itulah sebabnya pemerintah sedang menjajaki semua opsi. Dengan volume perdagangan Bitcoin yang melonjak, jelas bahwa bisnis dan organisasi akan mendapat manfaat dari menerima Bitcoin dan mata uang kripto.

Ibrahim menjabat sebagai presiden Nigeria antara 1985 dan 1993. Dia mengatakan bahwa pemerintah tidak hanya melakukan perubahan 180 derajat. Ini adalah tinjauan pasar sekunder dan bukan pencabutan larangan. Pejabat pemerintah hanya melihat legalitas cryptocurrency. Upaya sebelumnya untuk menindak crypto sebagian besar tidak berhasil dan tidak efektif karena adopsi meningkat setelah pelarangan, sehingga pemerintah sekarang melihat ke arah lain.

Hasil Cepat?

Semua orang berharap RUU itu akan segera disahkan dan akan memberikan hasil yang cepat. Penduduk Nigeria ditemukan sebagai negara crypto paling penasaran di dunia. Dengan inflasi yang sangat tinggi dan banyak masalah ekonomi, ini bukanlah suatu kejutan. Melewati Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah dapat mengurangi kelesuan ekonomi. Tidak ada jaminan bahwa itu akan berhasil, tetapi setidaknya pemerintah mengambil pendekatan yang tepat.

Nigeria juga telah membuat kesepakatan dengan pertukaran crypto Binance pada bulan September untuk mengembangkan zona ekonomi baru yang ramah crypto. Ini memiliki tujuan untuk mendukung bisnis terkait crypto dan blockchain di Nigeria dan wilayah yang sejalan dengan RUU yang baru diusulkan.

Author: Walter Butler